Kisah rakyat

Aku nekad jumpa famili mertua uruskn pmbahgian harta lps suami mninggal. Meraung aku dgr jwpn mereka.

Nama aku Milah (bukan nama sebenar) berumur 32 tahun. Suami aku telah meninggalkan aku pada penghujung November tahun 2019 bersama dengan dua orang puteri. Sorang berusia 7 tahun dan yang kecil berusia 4 tahun. Aku ingin berkongsi kisah ini kerana bagi aku ia sangat istimewa untuk pengajaran diri aku dan kita semua.

Di akhir-akhir ini banyak isu tentang harta faraid di s0cial med1a. Adik ipar yang terlampau strict nak faraid harta abang,bapa mertua yang tak subulu dengan anak bertahun-tahun tetiba muncul bertanyakan hak. Benar masing-masing ada hak.

Dan kerana itu Allah telah mentapkan hukum faraid untuk menyelesaikan masalah seperti ini. Sebelum suami aku mennggal dunia, aku dan dia mengusahakan gerai makan tepi jalan. Sebelum itu suami aku bekerja kilang selama hampir 7 ke 8 tahun namun atas beberapa isu beliau telah berhenti kerja.

Aku pula sebelum itu bekerja sebagai seorang kerani di pejabat kontraktor dan berhenti kerana masalah penjagaan anak. Jadi selepas suami berhenti kami bersepakat meniaga nasi campur di tepi jalan. Kami mempunyai sebuah kereta waja second hand yang dibeli dengan harga RM5k dari kawannya. Rumah pula suami beli semasa bekerja kilang, rumah flat kos rendah.

Alhamdulillah suami jenis pandai merancang juga. Kalau harap aku ni, jenis dapat duit habis. Ada je benda nak dibelinya. Dah la income kecik. Mujurlah suami pandai mengawal belanja. Jadi kami ada sedikit saving di tabung haji, insuran ny4wa aku dan dia, rumah (masih hutang) dan kereta tanpa hutang.

Suami aku ada 5 orang adik beradik. Dia anak ke tiga. Ada 2 kakak dan 2 adik lelaki. Ibu dan ayah mertua ku hanya bekerja kampong dengan mengusahakan sawah padi. Bila bukan musim padi, mereka berjualan sayur kampong yang ditanam sekeliling rumah.

Begitu juga adik beradik suami. Kedua kakaknya sudah berkahwin. Yang seorang berniaga online, suami seorang guard, dan kakak kedua seorang tukang jahit baju dan suaminya bekerja kilang. Dua adiknya masih belajar. Seorang bakal MA, dan seorang lagi di sekolah menengah.

Pada pandangan mata kasar keluarga mereka semuanya biasa-biasa sahaja. Tidak mewah tapi cukup. Keluarga mentua aku ni bukanlah kategori orang alim. Ayahnya bukan kaki surau tapi tidaklah sampai tak solat. Sesekali dia ke surau. Kebiasaanya tidak.

Mereka suka berkaraoke jika berkumpul. Kalau kenduri kendara tu, ada juga joget lambak. Kiranya semua jenis sporting. Panjang betul intro. Aruwah suami mennggal akibat kemlangan jalan raya. Aku tidak pernah bersedia dengan semua itu. Semasa dia mennggal, aku tak menangis.

Terkejut. Aku hanya terbayang kehidupan aku dengan dua orang anak perempuan, macam mana aku nak berniaga, nak angkut barang-barang setiap hari. Memikirkan semua itu aku jadi lelah. Insan sekeliling memelok memberi kata semangat, aku hanya mampu angguk dan memandang mereka tanpa sempat aku hadam pun apa yang mereka kata.

Selepas pengebmian aruwah aku balik, mandi dan solat maghrib. Kemudian tertidur keletihan dan terjaga lebih kurang jam 3 pagi. Masa itu dunia terasa lain. Baru datang rasa sedih, tak percaya, rasa sunyi dan berbagai perasaan lagi.

Aku menangis semahunya. Aku pandang anak-anak yang sedang tidur. Tak boleh berfikir jauh bagaimana masa depan mereka tanpa ayah. Yang pastinya aku kena kuat untuk mereka.

Selepas aruwah mennggal, atas nasihat kawan, aku pun ke sana sini menyelesaikan antaranya kwsp, hutang rumah dengan bank, ejen insuran, tabung haji (tempat saving kami). Kwsp suami tak letak penama. Tapi menurut kawan walaupun ada penama duit kwps tetap kena difaraid, begitu juga insuran kerana ada bahagian saving dalam insuran.

Rumah pula suami letakkan nama aku sebagai penerima hibah. Jadi selepas dikumpulkan, anggaran kasar adalah dalam 70k juga jumlah yang bakal difaraidkan kerana aku tiada anak lelaki..Aku berjumpa dengan keluarga mertua. Aku yang minta semua ahli keluarga termasuk adik beradik suami datang ke rumah mentua.

Aku ceritakan semuanya dengan detail sebelum proses permohonan sijil faraid. Masa itu ditemani ejen insuran yang juga kawan aku. Kami suami isteri ambil insuran dengan dia. Jumlahnya tidak lah beratus ribu sebab tak mampu bayar bulanan tinggi.

Pada masa kami ambil insuran tu, kami fikir ambik jelah bagi sekadar ada. Sikit pun takpe. Tp bila terjadi begini, alhamdulillah ada juga lah duit yang boleh diharap. Kami hanya ambil untuk diri kami berdua je untuk anak-anak tak ambil insuran atau medic4l card sebab tak mampu bayar bulan.

Suami kata, “takpe kalau apa-apa dengan anak, pergi je hspital kerajaan, andai kata anak pergi dulu kita tahu nak cari duit. Yang penting kalau kita m4ti, duit yang ada ni utk kebajikan anak”. Semasa aku ceritakan kepada mentua, inilah reaksi yang aku tak pernah terfikir sama sekali akan berlaku. Ayah mentua kata “kamu tak perlu faraid duit-duit tu.

Ambil semua untuk kegunaan kamu dan anak-anak. Walaupun kami ni ada hak, tapi ayah nak halalkan pada kamu”. Kemudian mak mentua mengangguk “betul. Tak payah bagi dekat ibu dengan ayah. Kami ni alhamdulillah sihat lagi, ada kudrat lagi. Pandailah kami cari sendiri kalau nak makan”.

Masa tu terus berlinang air mata. Bukan aku gembira sebab dapat makan sorang tapi aku sedih, terharu. Kenapa mereka begitu? Sedangkan ada sesetengah orang, duit faraid ni ibarat durian runtuh bukan? Kakak ipar kata, “kalau dah bahagi-bahagi nanti berapa je tinggal untuk kau”.

Adik ipar yang berdua memandang aku sambal angguk-angguk kepala.

“Kitorang tau akak susah sama-sama dengan abang. Dengan anak kecik meniaga tepi jalan. Kitorang ni tak pernah tolong pape pun.

Takkanlah bila abang takde kita nak ambik duit hasil usaha abang dengan kakak” Terus meraung aku masa tu. Allah sedihnya. Dalam hati aku hanya terdetik “boleh ke macam tu?”. Disaat orang lain yang lebih alim dari mereka ni boleh berubah hanya sebab duit, tapi keluarga mentuaku yang biasa-biasa ni jadi sangat faham pula pada keadaan menantu mereka yang tiba-tiba menjadi balu.

Macam tak logic kan? Aku sendiri susah nak percaya. Sedangkan mereka bukan kaya. Masing -masing ada kesusahan sendiri. Aku ucap terima kasih pada mereka kerana kebaikan ini. Walaupun aku dapat semua duit tapi aku tetap hulur sedikit pada mentua.

Aku tolong repairkan kereta bapa mertua, sesekali beri duit belanja pada anak-anak buah dan adik-adik suami yang masih belajar. Aku belikan rantai yang berharga RM2k untuk mak mentua, dan dua kakak ipar. Bukan nak tunjuk ada duit, tapi aku rasa serba salah. Bukan juga niat nak membazir atas duit yang ada. Aku pujuk mereka supaya terima.

Anggap ini hadiah dari suami. Niat aku ikhlas. Tiap minggu aku bawa anak-anak jenguk atok dan nenek. Kebaikan mereka membuatkan aku mahu hubungan ini kekal sampai bila-bila. Aku mahu puteriku kenal inilah atok, nenek, pakcik dan makcik mereka yang diluar nampak biasa tapi hati mereka sangat hebat.

Aku berharap andai suatu hari nanti aku berada dalam situasi mereka, aku boleh buat perkara yang sama dengan mempunya sifat empati yang tinggi terhadap orang lain. Aku dah tak meniaga tepi jalan tapi aku ambil tempahan makanan online. Tempahan kecil-kecil untuk pejabat, majlis kecilan setakat 50 ke 100 orang makan.

Aku buka akaun saving di tabung haji dan sspn untuk anak-anak. Belajar berjimat untuk masa depan anak. Buat masa ni belum terfikir nak cari pengganti. Doakan aku terus kuat dengan ujian hidup ini. Terima kasih untuk keluarga mentua. Semoga Allah gandakan rezeki untuk kalian. – Milah (Bukan nama sebenar)

Antara Reaksi Reaksi warganet.

Nia zalia – Confessor juga berjiwa besar.. terus jumpa family inlaw untuk urusan faraid..takde nak selindung2 jumlah yg difaraidkan. Takde nak lengah2kan urusan.. bila kita jaga hubungan sesama manusia Allah pon permudahkan urusan. Ada sesetengah orang bila dh nampak jumlah duitnya mula rasa tak cukup.

lalu melambat2kan proses… buat susah… Kalau orang sebelah sana yg mulanya ikhlas nk serah semua sempat la terjangkit peny4kit hati dulu. set4n cucuk sana sini..jd la pergaduhan berpanjangan.

Amy samat – Alhamdullillah,kalau ramai yg baik cam mertua tt ni takde la anak yatim susah hidupnya. Tiada la balu melarat lepas kematian suami. Kekadang orang biasa2 shj tapi hati budi amat luar biasa. Ada tu anak belum meningal pun dah benci menantu… lagi2 bila ank dh pergi,dihalau anak menantu sbb faraid rumah yg diduduki.

Duit nak tapi tanggung jwb tak nak.Bnyk yg begitu. Moga kita tidak gelap mata & hati di atas musibah org lain… Mungkin tt baik orgnya sbb tu urusan di permudahkan.Moga ikatan kkluargaan tidak putus antara tt & bersama keluarga suami.

Zetty dolce – Alhamdulilah. Sama seperti saya wlupun suami saya telah pergi selama nya, keluarga aruwah masih layan saya seperti mana aruwah ada. Masih lepak sama2, masih berhubung. Saya sgt rapat dgn keluarga aruwah suami. Sedikit pun tak pernah tanya psl harta faraid, wlupun tak byk.

Even anak2 tiri Saya jgk minta tidak difaraid kan KWSP aruwah, kata-nya sy yg lebih berhak lagi memerlukan. Kami tidak dikurniakan anak wlupun hampir 11 tahun berkahwin.

Alhamdulillah anak2 tiri juga rapat. Semoga hubungan ini kekal seperti mana aruwah ada selamanya. Saya takda fikir utk cari pengganti wlupun org ckp sy masih muda, bla bla bla..no.. sy tidak perlukan org luar.

Saya dikelilingi org yg sentiasa support Saya dan syg sy itu sudah cukup. Doakan insan seperti kami kuat utk meneruskan kehidupan.

She syida – Baca kisah ni dgn sy2 rasa nak menangis sbb tharu. Sy kagum dan bangga dgn family aruwah. Wpun keje kilang gaji x besar, suami beringat beli rumah utk ank isteri. Sy knl org gaji besar, boros x menyimpan x beringat ms dpn. Sy kagum dgn family aruwah sepakat 1 family x nk duit wpun ada hak, mereka pun bkn org sng tp x g1la harta.

Mudah2an mjadi asbab mereka semua ke syurrga. Sy kagum dgn tt, mbalas kebaikan mereka dgn mjaga silaturrahim dan mbeli brg kemas kpd mertua dan kakak2nya. Org bbudi kita bbahasa. Brg kemas tu akn jd kenangan pberian arwah kpd mereka n bguna jika tdesak nti.

Sy doakn tt sekeluarga beserta keluarga mertua hidup dalam sakinah dan beroleh ganjaran syurrga. Sesungguhnya Allah dah bjanji org2 yg mjaga solaturrahim krn Allah akn mdapat perlindungan di padang mahsyar nanti.

Sumber: IIUM

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *