Kisah rakyat

Suami duda anak sorg, kami PJJ. Pelik suami tiba2 hilang, aku cuba vc anaknya,trkejut aku bila dia tunjuk katil berhias tuala angsa.

Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Perkenalan aku dan suami, Aidil bermula di dating apps sekitar pertengahan 2018. Masa tu aku tengah patah hati putus cinta. Aidil pula duda anak satu yang telah bercerrai setahun lebih. Long story short lepas kenal, kami masing masing memang serius tengah cari pasangan hidup memandangkan masa tu aku dah menginjak 30 dan Aidil pula dah lama kesunyian.

Aku tak pernah berkawan dengan duda namun apa yang buat aku tertarik, Aidil sangat caring. Cara dia layan anak juga cara dia layan aku. Tak pernah sekali tinggi suara dan sangat sabar melayan kerenah aku. Aidil juga seorang yang rajin bekerja. Pagi kerja ofis, malm dan weekend pula sibuk berbisnes. Sebabnya punca pencerraian dulu adalah faktor kewangan.

Aidil bekerja di Perak, manakala aku pula di Penang. Jarak kami hanya lah sejam setengah. Lepas berkahwin, kami decide untuk PJJ memandangkan Aidil tinggal dengan keluarga dan aku pula tinggal sendiri. Setiap Jumaat petang aku akan balik ke Perak dan balik semula ke Penang setiap pagi Isnin.

Rutin ini berlarutan sepanjang kami kahwin sebabnya hak lawatan Aidil juga jatuh pada hujung minggu. Memandangkan anak kecil Aidil tidur bersama setiap hujung minggu, aku terpaksa tidur di bilik tetamu. Dapat la 2-3 jam untuk bermesra, pastu Aidil akan sambung tidur dengan anaknya.

Sepanjang ber PJJ aku banyak berkorban. Aidil tak boleh pindah ke Penang sebab anaknya di Perak. Aku penah try tinggal di Perak tapi sangat letih ulang alik hari hari dan kekok tinggal dengan keluarga mertua.

Even time mangandung pun aku still berulang setiap weekend sebab aku happy sangat jumpa Aidil. Masa awal PKP tahun lepas, larangan rentas negeri menyebabkan aku dan Aidil terpisah beberapa bulan. Beraya lah aku berdua je dengan baby. Aidil dengan anaknya, aku dengan anak kami.

Elok sempadan negeri dibuka, aku cuti 2 minggu balik Perak. Sepanjang di Perak, aku baru tau anak Aidil tidur di situ setiap hari atas alasan tadika tutup dan Aidil WFH.
Setiap hari mereka akan keluar berdua atas alasan kesian budak bosan dekat rumah dan aku terpaksa stay di rumah sebab masih bahaya untuk bawa baby berjalan di musim pandemik.

Satu hari masa mereka keluar, aku sembang dengan mak mertua kenapa hak lawatan berubah. Terbuka lah cerita bekas isteri dah diberhentikan sejak Mac lepas. Aku terus terdiam sebab Aidil tak cerita pada aku.
Cuti berbaki seminggu, sebab tak nak keruhkan keadaan aku simpan dalam hati sampai balik Penang.

Mereka tinggal dalam daerah yang sama, hati aku kuat boleh rasa mereka jumpa setiap hari. Balik Penang, aku tanya Aidil secara baik. Aidil mengaku mereka berjumpa sepanjang aku bercuti di Perak namun tak timbul isu rujuk kembali sebab hanyalah atas urusan anak semata mata.

Sumpah aku terasa teruk masa ni sebab Aidil tak pernah cuba nak luangkan masa untuk aku dan anak kami. Masa dibenarkan rentas negeri untuk pasangan PJJ pun Aidil tak melawat aku di Penang sedangkan dia WFH je. Sekejap je aku dan Aidil gaduh, tak lama lepas tu hubungan kami baik macam biasa. Aku teruskan rutin balik Perak setiap weekend macam dulu.

Pertengahan November 2020, daerah aku tertakluk dalam PKPB yang mana rentas negeri kembali dilarang. Berlanjutan sehingga seluruh Penang dikenakan PKP sampailah seluruh negara PKP. Ini adalah PKP kedua sepanjang kami kahwin, jadinya aku anggap seperti biasa.

Silapnya aku di sini, semakin jauh aku dengan Aidil, semakin dekat lah bekas isteri dengan Aidil. Masa cuti CNY, sepanjang hari aku gagal contact Aidil. Aku segan nak contact mertua sebab tak nak mereka fikir bukan bukan. Jadi aku VC anak Aidil dengan alasan anak aku rindu abangnya.

Sekali lagi aku pelik sebab anaknya tido dalam bilik emak Aidil. Bila aku tanya mana abah, anak kecil ni jawab pegi hotel dengan mama. Aku masih tak faham jadi anak Aidil cakap jap lagi dia bagi gambar.

Gambar yang dihantar adalah gambar mereka berdua atas k4til h0tel berhias tuala angsa sambil cadar ditaburi bunga mawar tertulis “Just Married”. Sepanjang malam aku tak boleh tidur. Lagi luluh hati aku bila dalam gambar, Aidil tak pakai cincin kahwin kami tapi cincin lain.

Aku hanya mampu menangis sambil pandang anak silih ganti pandang gambar mereka. Esoknya aku demam, seharian aku tunggu Aidil contact. Even family mertua pun tak tanya khabar aku sebab aku tau mesti mereka dah tau dari anak Aidil.

Empat hari aku tunggu macam tunggul, masuk hari kelima baru Aidil hantar mesej. Satu ayat je “I’m sorry”. Aku baca je tanpa reply. Tu lah last mesej Aidil pada aku.
Sampai saat aku menulis ni, Aidil masih tak contact aku.

Hari hari aku tunggu andai dia nak call atau mesej sebabnya setelah berhari macam ni, hati aku terbuka untuk berbincang. Jujur cakap aku masih sayangkan Aidil tapi aku redha andai dilepaskan. Aku sedar aku siapa, nak kata isteri pertama pun bukan.. isteri kedua la kot.

Kalau bermadu pun, aku tau keadaan banyak tak menyebelahi aku. Family mertua pun macam seronok mereka berbaik kembali. Aku terbeban nak cerita dekat family aku sebab parents aku dah remind aku before kawin dulu. Doakan aku kuat. Aku terima jodoh aku sampai di sini. Disebalik apa yang berlaku Aidil adalah lelaki terbaik pernah hadir dalam hidup aku.

Aku anggap dia pinjaman Tuhan untuk aku. Tiada Aidil, mungkin sampai sekarang aku masih sendiri. Perginya Aidil, aku kembali sendiri bersama anak kami. Kredit edisimedia.

Reaksi Warganet

Cik Ros – Geram aku baca. Dah la. Jangan terhegeh hegeh sangat dekat suami macam tak suami tu. Awal awal kenapa kau yang kena ulang alik jumpa suami? Bukannya suami kau cacat.

Sampai dah beranak pun kau sorang je still kena ulang alik jumpa suami. Dia tak kisah pun pasal kau. Sekarang ni kau boleh jer hidup tanpa dia tu. Jangan bazir masa.

Dia dah kawen semula dengan ex bini dia. Pastu xde pun nak pujuk kau. Ntah ntah dia pun harap sangat kau berambus dari hidup dia dengan “bini baru”. Anak kau tak dilayan macam anak sulung dia pun kan? Tu pun kau tak nampak?

Nurul Ashikin Ali – I dont want to comment about Aidil. But, this is about you. It’s ok to be just with your child. Dia pun bukan spend masa sangat dengan baby kan. It’s ok my dear. Biarkan dia dengan perangai tak bertanggungjawab dan tiada empati langsung.

Sesungguhnya, awak yang berusaha untuk perkahwinan awak. Awk yang berusaha, awk ja berulang. It’s time you appreciate yourself. U did well as a wife. Tahniah sis. Awak tak rugi apa apa. Stop saying he’s a good man, bukan juga dia lelaki jahat.

Marriage needs both sides efforts. Andai perpisahan yang terbaik, redhalah. Sebab baby lebih perlukan sis. Jaga diri, emosi sis. Anak lebih memerlukan sis. Pastikan ada saksi yang dia tak menjenguk sis sekian lama. Berguna bila di mahkamah.

Jaga hati dan emosi sis sendiri, demi anak anak. Dia? Kita tak boleh kawal hati manusia lain. Kita hanya mampu jaga hati kita…

Mudarissah AmatulLah – Minta maaf, akak bukakan minda awak ye Dik. Dia bukan lelaki terbaik dalam hidup awak. Usahlah berpegang pada fantasi begitu ye. Berpijaklah pada realiti. Hakikatnya dia telah membelakangkan awak dan mengabaikan tanggungjawabnya terhadap awak dan anaknya sendiri.

Jadi istilah lelaki terbaik itu amatlah bersalahan dengan perbuatannya. Perempuan, tolonglah celik dan sedar. Bagi ruang kepada akal untuk berfikir. Jangan mendepankan hati untuk mengisi akal.

Siapa anda dalam hidupnya? Pastilah alat untuk melepaskan kesunyian tatkala tiada bekas isteri di sisi. Mujurlah anak baru seorang. Kalau sanggup, Adik boleh tunggu sampai 2, 3, 4 dan terus teraniaya, makan hati sampai tua.

Mohon maaf andai melukakan. Namun sentiasa sahaja ubat itu pahit, sepahit kebenaran yang wajib kau telan demi merawat pnyakit khayalan dan fantasi yang mengisi hati.

Puan Zuera – Sedihnya. Aidil hanya hanya guna Puan untuk isi kekosongan hati selepas bercerrai.. Hati dia tak betul betul pulih lagi, dia hanya gunakan puan je untuk lupakan bekas isteri. Dan dia kerja kuat untuk buktikan bekas isteri yang dia mampu tingkatkan ekonomi dia. Diorang bercerrai bukan pasal tiada lagi perasaan cinta kan.

Kalau betul Aidil cinta dan sayangkan puan, dia akan cari jalan untuk pergi melawat puan. Masa PJJ takkan tak rindu isteri.. Tapi dia dah dekat dengan bekas isteri kan.
Sedihnya, tahu pernikahan suami dari anak tiri.

Sorang pun dri keluarga mertua tak bagitahu. Kejam.. Masa puan kat rumah mertua, puan tidur di bilik tamu, suami tidur dengan anak. Kenapa suami boleh berhoneymoon di hotel, tinggalkan anak tidur di bilik neneknya? Sangat kej4m.. Semua kej4m.

Carilah bahagia puan sendiri.. Demi anak puan.. Puan berhak bahagia.. Semoga Aidil tak bahagia sebab buat khianat dan aniaya puan.. Tak bertanggungjawab.. Nikah dua tapi abaikan puan. Tak adil. Tak adil dari segi jaga emosi isteri.. Giliran bermalam.. Tanggungjawab anak dengan puan.. Tanya khabar isteri pun tak.

Semoga dipermudahkan segala urusan puan

Sumber – Melati (Bukan nama sebenar) via IIUMC.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *